SKK Migas Pertahankan Sertifikasi Anti Penyuapan

SKK Migas Pertahankan Sertifikasi Anti Penyuapan

JAKARTA, hunimuanews.com-SKK Migas berhasil mempertahankan sertifikasi Sistem Manajemen Anti Penyuapan (SMAP) berbasis SNI ISO 37001:2016.


Prestasi itu diperoleh berdasarkan audit surveillance ke-2 SMAP SNI ISO 37001:2016 yang diselenggarakan pada tanggal 2-6 November 2020. 


Sebelumnya SKK Migas telah berhasil mendapatkan sertifikasi tersebut pada tahun 2018, kemudian mampu mempertahankannya pada audit surveillance tahunan. 


Penerapan SMAP merupakan salah satu upaya yang dilakukan oleh SKK Migas, guna meningkatkan tata kelola agar mampu mengelola hulu migas secara optimal, sehingga dapat memberikan kontribusi yang optimal bagi bangsa dan negara. 


Sekretaris SKK Migas, Murdo Gantoro mengatakan, perbaikan dan peningkatan tata kelola hulu migas adalah salah satu kunci untuk membangun iklim usaha hulu Migas yang semakin baik, berdaya saing, serta mendapatkan kepercayaan dari stakeholders.


 “Kami menyadari industri hulu migas adalah salah satu sektor yang rawan terjadi praktek korupsi,"ungkap Murdo Gantoro melalui release yang diterima Hunimuanews. com kemarin. 


Murdo Gantoro mengatakan,  Industri hulu Migas memiliki perputaran bisnis yang mencapai ratusan Triliun setiap tahun, baik yang berasal dari investasi, proyek pengadaan barang, jasa dan lainnya. 


"Maka penting untuk menjaga proses pengambilan keputusan investasi tidak terganggu oleh faktor non-investasi seperti penyuapan,"tegasnya. 


Ia mengatakan,  melalui peningkatan tata kelola, salah satunya dengan mengimplementasikan secara konsisten dan berkelanjutan sistem manajemen anti penyuapan SNI ISO 37001:2016, adalah langkah nyata yang dilakukan oleh SKK Migas dalam memenuhi amanat konstitusi UUD 1945 Pasal 33,


" Yaitu agar sumber daya migas dapat dikelola sebaik-baiknya untuk memberikan kemanfaatan sebesar-besarnya bagi rakyat,” kata Murdo.


Lanjut Murdo, ditengah persaingan investasi hulu Migas yang semakin ketat ditengah pandemi Covid-19. Maka selain kerja keras secara teknis melalui eksplorasi, ekploitasi, dan lainnya, kerja non teknis dengan memperbaiki tata kelola hulu Migas menjadi hal yang juga penting. 


Dengan keberhasilan SKK Migas mempertahankan sertifikasi SNI ISO 37001:2016, menunjukkan SKK Migas terus melakukan upaya membangun industri hulu Migas yang akuntable dan transparan,.sebab hal ini yang menjadi salah satu penilaian investor dalam berinvestasi.


Karena itu,  lanjutnya keberhasilan SKK Migas dalam membangun tata kelola industri hulu Migas, diharapkan semakin memantapkan upaya SKK Migas dalam mewujudkan visi bersama satu juta barrel minyak dan 12.000 MMSCFD gas di tahun 2020. 


Dijelaskan,  Indonesia masih memiliki potensi yang cukup besar di industri migas, dari 128 cekungan yang sudah berproduksi 20 cekungan. 


"Tentu potensi dan target ini tentu sulit direalisasikan jika penyuapan dan tindakan lainnya masih terjadi”, ujar Murdo.


Murdo mengatakan, pencapaian itu merupakan hasil kerja keras seluruh pekerja SKK Migas, mererapkan kebijakan SMAP dalam pelaksanaan tugas sehari-hari, dimana penerapan kebijakan SMAP diberlakukan di seluruh fungsi di SKK Migas, yaitu SKK Migas Kantor Pusat Jakarta, SKK Migas Perwakilan Sumatera Bagian Utara, SKK Migas Perwakilan Sumatera Bagian Selatan, SKK Migas Perwakilan Kalimantan Sulawesi, SKK Migas Perwakilan Jawa Bali Nusa Tenggara dan SKK Migas Perwakilan Papua Maluku. 


“Kami bangga dan mengucapkan terima kasih kepada seluruh tim yang telah bekerja keras dan kepada manajemen serta seluruh pegawai SKK Migas yang telah menunjukkan tekad yang luar biasa untuk mengimplementasikan SMAP. Alhamdulillah keberhasilan ini harus kita pertahankan terus menerus,” pungkas Murdo.


Sebelumnya keberhasilan SKK Migas melakukan pencegahan korupsi telah diapresiasi oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). 


Pada acara Aksi Nasional Pencegahan Korupsi (ANPK) yang diselenggarakan KPK (26/8/2020), SKK Migas mendapatkan penghargaan dari KPK. 


"Saat itu,  Kepala SKK Migas Dwi Soetjipto menjadi salah satu narasumber pada diskusi panel yang diselenggarakan oleh KPK,"ungkapnya. 


Ia menambahkan, guna membangun integritas, saat ini SKK Migas telah melengkapi diri dengan berbagai perangkat yang dapat menjaga SKK Migas senantiasa menerapkan transparansi dan akuntabilitas. 


Perangkat tersebut antara lain, lanjut Murdo norma dan syarat kerja SKK Migas
prinsip 4 Nos (No Bribery, No Kickback, No Gift, No Luxurious Hospitality), Pedoman Etika SKK Migas, Pedoman Pengendalian Gratifikasi SKK Migas, Pedoman Whistleblowing System SKK Migas Pelaporan LHKPN, Right to Audit Fraud Risk Assessment & Enterprise Risk Management Centralized Integrated Vendor Database (CIVD). (HN-AL)