Pengesahan Perppu Ormas, GP Ansor: Pancasila Tidak Ajarkan Kekerasan

Pengesahan Perppu Ormas, GP Ansor: Pancasila Tidak Ajarkan Kekerasan
Jkt – HN: Gerakan Pemuda Ansor (GP Ansor) mendukung langkah pemerintah menerbitkan Perppu Nomor 02/2017 untuk membersihkan ormas yang antipancasila. Ketua GP Ansor Pusat Yaqut Cholil Qoumas mengatakan salah satu ciri ormas yang antipancasila ialah menggunakan kekerasan.

"Kekerasan itu kan tidak pancasilais," ucap Cholil kepada wartawan usai melakukan pertemuan dengan Menko Polhukam Wiranto, di kantor Kemenko Polhukam, Jalan Medan Merdeka Barat, Selasa (18/07/2017).

Melalui penerbitan Perppu 02/2017 ini, Cholil yakin pemerintah sudah mewakili keinginan Rakyat. Cholil menjelaskan, Pancasila tidak mengatur ormas bertindak kekerasan dalam kegiatannya.

"Pancasila nggak mengajarkan (kekerasan). Kok teriak-teriak Allahuakbar ngerusak warung, Allahuakbar mukulin orang," ujar Cholil.

GP Ansor menilai penerbitan Perppu 02/2017 sudah tepat karena situasi Negara sudah berada dalam acaman bahaya. Menurut Cholil, Indonesia sudah menerima sinyal ancaman lewat beberapa peristiwa bom.

"Lihat saja peristiwa bom di Kampung Melayu, bom meledak yang baru dirakit di Bandung. Apakah kita ini nggak khawatir? Itu jelas ancaman di depan mata," ucapnya.

Selain itu, GP Ansor juga memandang Perppu 02/2017 sudah memenuhi kekosongan hukum dari peraturan sebelumnya, yakni UU 17/2013 tentang Ormas. "Sudah sangat terpenuhi," Tegasnya